DUHAI HATI YANG BERSEDIH

Friday, May 6, 2011


Duhai Hati Yang Bersedih
Sentiasa Pasakkan Sabar
Kerana Derita Tidak Jemu Mengejar
****


Pada lusuh pandang
Memahami lumrah kehidupan
Umpama kapal di lautan
Namun belum bias memaknakan pencarian
Kerana aku cuma nakhoda jalanan
Dalam perit perjalanan
Pada Ilahi kupanjatkan
Doa dan harapan
Moga dikabulkan

SENI NILAM
160608

Malam ini sungguh sunyi,bunyi kipas berpusing menemani satu jasad yang masih gagah menaip perihal teladan hidup manusia dan pengalaman diri. Bertemankan juga ghasidah merdu yang membuat hati merindui kekasih Allah, Akal sihat masih mampu untuk mendalami setiap inci hati yang di zahirkan kepada setiap gerak jari yang menaip. Alhamdulillah.

Terasa cepat masa berlalu,seakan tidak percaya masa pergi meninggalkan kita tanpa amaran atau peringatan. ACAPKALI MERANCANG SESUATU DALAM JANGKA MASA YANG PANJANG, TETAPI KADANG KALA LUPA BAHAWA YANG HAMPIR IALAH KEMATIAN MENJELMA.


"Dan Allah sekali-kali tidak akan menangguhkan (kematian) seseorang apabila datang waktu kematiannya. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan." (Qs. Al-Manafiqun : 11)

Hampirkan kematian dengan kita,sedangkan punya perancangan yang jauh untuk teruskan kehidupan.Inilah perkara yang sering dilupakan atau tidak pernah ada dalam benak fikiran,yang ada cuma perancangan 10 tahun akan datang,apa yang perlu ada,RUMAH BESAR,KERETA MEWAH,PANGKAT,KEDUDUKAN,ISTERI ANAK???..Allahu..terlalu seram untuk aku fikirkan semua ini..




Memetik isi surat pemberian Imamku,yang bertajuk,WAHAI ISTERI,SURAT DARI SUAMI YANG KELUAR KE JALAN ALLAH S.W.T. tulisan ABU AVIROH ABIDAH & ABU NAVISAH Iaitu..



mukasurat 31:

Suamiku,Aku ingin rumah yang besar,

Aku ingin baju yang mahal,

Aku ingin makan enak,

Aku ingin..aku ingin..

--- lihatkan kehendak keduniaan ini---

dan lihat ini rintih seorang suami untuk semua kehendak isteri, mukasurat 10 :

Ya Allah,

Karena kesibukanku memenuhi hajat isteriku,

Aku lalai menjadi Naib NabiMu,

Aku kini malu jumpa kekasihMu,

Aku tak gembirakan hati SAYYIDUL MURSALIN,

Aku lempar SUNNAH-SUNNAH-NYA,

Dan aku asyik makan minum,

Bersama anak isteriku seperti hewan,

Sementara hati Nabi-Mu terkoyak-koyak...

****

Rumah yang besar,

taman yang besar,

Ingatlah..bahawa kenikmatan dunia ini tidak seutuhnya..(m/s 12)

Ketahuilah DUNIA ini BANGKAI, dan yang mengejarnya adalah ANJING (m/s 14)

---- Kehendak dunia inilah yang menjadi puncak hati lalai untuk merasa QANAAH( cukup) dan lalai untuk BERSYUKUR Pada nikmat yang telah Allah berikan. Duhai hati yang bersedih kerana perihal dunia..pasakan sabar kerana derita tidak jemu mengejar, kadangkalau derita itu menyamar dalam kesulitan.Maka bersabarlah duhai hati.Kata-kata ini menjadi kekuatan untuk meneruskan kehidupan yang barangkali esok atau ketika ini mati----

Duhai hati yang bersedih kerana desakan hidup,saat engkau merasa engkaulah manusia yang paling miskin..paling tidak berdaya..paling hina..maka saat itu..menangislah engkau..bukan kerana engkau tidak punya apa..tetapi menangislah kerana engkau tidak sedar NIKMAT-NYA terlalu banyak..IMAN..ISLAM..KESIHATAN..AKAL..DAN HATI..Ya Allah betapa kita ini terlalu lalai..

Ya Allah,Jadikan Aku Dan Para Sahabatku Insan Yang Bersyukur, Jadikan Kami HambaMu Yang Kenal Diri-Mu, Persiapkan Kami Dengan Hati Yang Menyedari Nikmat Pemberian-Mu, Ya Allah, Permudahkan Segala Urusan Perjalanan Hidup Kami Dengan Mengingati Dekatnya Jemputan Ajal, Ya Allah, Cukupkan Apa Yang Kami Rasa Kurang, Ringankan Apa Yang Kami Rasa Berat..Ameen Ya Rabbal Alamin..



Wahai sahabatku di luar sana,wahai para adik yang sering memanggil aku KAKAK/SIS..wahai saudaraku yang merindui belaian tanganku ketika kamu menangis tidak berdaya..ketahuilah bahawa, tidak selamanya aku bersama kalian..kerana kematian itu terlalu hampir..Aku berharap agar kalian sudah mampu berdiri sendiri dan punya kekuatan akal dan hati untuk meneruskan dunia yang penuh kesulitan ini..sekurang-kurangnya, apabila ajal menjemputku,aku senang hati meninggalkan kalian yang sudah pandai membawa diri..ALHAMDULILLAH..

0 comments:

SATU DUA PUISI

GADIS IDAMAN

Gadis itu wajahnya berona NUR IMAN,
Mahkotanya dilitupi tanda KEHORMATAN,
Maruah diri dipagari dengan KESOPANAN,
Dialah puteri indah RUPAWAN…
Tika gadis lain sibuk menghias diri,
Dia hias NUR ILAHI pada WAJAHnya…
Tika gadis lain sibuk mencari SANG PUTERA,
Dia selesa dengan bersama CintaNYA…
Tika gadis lain sibuk bermadah pujangga,
Dia TEKUN dengan BAIT kata TUHANnya…
Tika gadis lain menangisi pemergian ARJUNA,
Dia tangisi KEHINAAN DIRI sebagai hamba…
Gadis itu seperti MAWAR BERDURI,
Indah di pandangan namun sukar DIPEGANG,
Mulianya kerana KETAQWAAN,
Cantiknya kerana keperibadian AKHLAK MULIA…
Kerana itulah dikatakan dia…GADIS IDAMAN
Moga kitalah gadis yang dirindui SYURGA…

TALAK 2007(untuk si dia-buatmu insan yang menghilang)

Epilog semalamMasih berbekam
Umpama ruam
Cinta suami tiada ketemuan
Umpama malam tanpa seri
bulanLangit jadi kusam
Talak 2007Menghantar ke lembah diam
Gerak geri sopan
Walhal penuh dendamDalam diam
Walaupun hakikatnya menyedihkan
Cinta tetap adaYakni cinta Ilahi
Kekal abadiCuma pupuklah diri
Menghadap Ilahi
Dalam duniawi
Sementara ini


KHAS BUAT INSAN BERGELAR SUAMI“SERPIHAN KASIH”

Kukutip serpihan kasihmu
Ketika berada pada jalan dingin
Yang telah kau tinggalkan
Barangkali ada
Tapi cuma tinggal sisa
Barangkali boleh ditampalpada ruang kosong hati
Agar bisa dinikmatiTika perlu amat
Biar permata hati
Menjadi penawar duka
Pengusir keresahan
Jika kau carikcarik hatimu
Masih ada lagikah ruangUntuk kubersandar sebentar
Ketika lelah dan payah
Penyatuan insanadam dan hawa
Bukanlah seperti kad prabayar
Tapi akad nikah yang menghalal segala
Dalam gemersik kata
Akulah yang bertatih
Pada hati adammuKerana ianya memang tersurat
Akan erti penyerahan diri
Kasih isteri kepada suami
Namun harapanku bersandar pada angin
Terasa melibas pipi
Tapi bayang tiada
Kerana lafaz talak telah terpatri.

AKU MASIH MAHU MENJADI ISTERIMU

Jika kau hadir ke dunia
Sebagai putera
Aku rela menjadi Cinderella
Kita lakonkan kisah cinta
Menjadi lagenda

Jika kau hadir ke duniaTerbang menjadi kumbang
Lantas kumekari diri Menjadi bungaPenyeri taman
Jika kau hadir ke duniaSebagai bulan
Maka akulah sang pungguk Setia memandangmu
Jika kau hadir ke dunia Sebagai kertas Akulah tintanya
Kutulis puisi terindah
Untuk kita sulami
Dengan mekar kasih setiap madah

Jika kau hadir ke duniaUmpama penulis jalanan
Relalah aku sebagai penyajak bisuYang setia membawa tajam puisi cinta
Wahai lelakiCintamu tiada ketemuan akhirnya
Bila pudar sayang
Hancurlah cinta
Putuslah kasih
Talak 2007
Menghantarku ke lembah kaku
Tidak mampu menjadi ratu
Walau engkau sebagaiPutera
Kumbang
Bulan
Kertas
mahupun penulis jalanan
gagallah aku sebagaiCinderella
Bunga
Sang pungguk
TintaMahupun
penyajak bisu

Kerana talak 2007 telah terlaksana
Jika masa bisa berundur malu
Aku masih mahu menjadi isterimu


SEORANG ANAK

1.Berkumpul kasih ibumewangi cinta ayah
meninggalkan pengalaman pahitdi sudut hati

2.Senyum dan tawamuyang jernih
bagai memintasetitis ertipenyatuan seluruh mata angindari semua lautan:ke dalam ruang lapangyang lebih selesadan dewasa

3.Di sini, seorang anakberkumpul kasih ibumewangi cinta ayah
lahir daripada seribu rahsiayang tersimpan
nikmat kamar

4.Seluruh waktu tangismudi semua ladang:membakar kebiasaan tidur
hangus bersamaberahi mimpi

5.Adalah kebahagiaan yang mempesona
sehingga semua hujanmengisi seluruh ketandusansawah di desa

6.Musim
dirikuhitung hariku
kota katasambil mencatatsimpankangerak-geri waktuyang berubahseperti biasatetapi lain

7.Dan seluruh perbuatanyang bertentanganmenjemukan rasa hati
melemaskan diri

8.Lalu, seoarang anak
simbol penghubungikatan sebuah rumahtanggakeakhir zaman

  © Free Blogger Templates Nightingale by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP